+62 812-8976-3364 halo@khazanah.club

#Khazanahclub – Kehidupan seperti yang kita kenal di sebagian besar dunia telah terbalik oleh virus corona. Tetapi dua negara telah secara luas dianggap sebagai contoh bagaimana menangani pandemi: Korea Selatan dan Jerman .

Pendekatan mereka sangat berbeda – tetapi masing-masing sekarang dalam posisi yang patut ditiru karena dapat meringankan pembatasan yang diberlakukan untuk meredam penyebaran coronavirus dengan beberapa keyakinan bahwa infeksi tidak akan segera melonjak lagi.

Jadi bagaimana #khazanahclub mereka bersiap untuk kembali ke kehidupan “normal”? Dalam satu kata: Hati-hati. Dan mereka yang menonton dengan iri dari negara lain mungkin memperhatikan bahwa masih banyak yang jauh dari normal.

Korea Selatan – yang pada bulan Februari memiliki wabah terbesar di luar China – menggunakan kombinasi pengujian luas, pelacakan kontak yang agresif, langkah-langkah kesehatan masyarakat yang keras dan teknologi digital untuk menampung virus corona tanpa harus memaksakan penutupan secara luas. Itu juga mempertahankan rezim karantina yang ketat.

Berkat langkah-langkah ini #khazanahclub, kasus-kasus yang baru didiagnosa telah melambat hingga menetes dan angka kematian nasional mencapai 256 pada hari Jumat, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakitnya.

Terhadap latar belakang itu, pemerintah Korea Selatan pada hari Rabu mulai melonggarkan aturan-aturan jarak sosial yang ketat, yang diberlakukan pada 22 Maret, tetapi hanya sejalan dengan seperangkat pedoman yang disebut sebagai kebijakan “menjauhkan dalam kehidupan sehari-hari”.

Menurut pedoman ini, orang harus tinggal di rumah jika mereka sakit dengan dugaan gejala Covid-19, terus menjaga jarak 2 meter (6 kaki) dari orang lain, mencuci tangan selama 30 detik dan menjaga kamar berventilasi baik dan didesinfeksi secara teratur . Mereka yang berusia di atas 65 dan dalam kelompok berisiko tinggi harus terus tinggal di rumah dan menghindari ruang tertutup dan penuh sesak.

Seperti yang dinyatakan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit negara itu, #khazanahclub kebijakan itu “tidak boleh ditafsirkan sebagai menyiratkan kembalinya ke ‘normal’ seperti sebelum wabah tetapi lebih sebagai upaya untuk mencapai pencegahan / kontrol penyakit menular dan kehidupan sehari-hari.”

Pemandu sorak berpose di depan layar besar yang menampilkan penggemar baseball bersorak-sorai dari rumah mereka selama pertandingan pembukaan musim baseball baru Korea Selatan antara SK Wyvern dan Hanwha Eagles di Munhak Baseball Stadium di Incheon, Selasa.

Sejalan dengan ini, musim baseball Korea Selatan dimulai kembali pada hari Selasa – tetapi #khazanahclub dengan permainan yang dimainkan di stadion kosong, sementara wasit dan pelatih pangkalan mengenakan topeng. Dalam satu pertandingan, alih-alih pitch pertama seremonial, ada awal yang jauh secara sosial ketika seorang anak laki-laki dalam balon besar berjalan dari gundukan ke penangkap.

Anak-anak akan mulai kembali ke sekolah mulai 13 Mei. Berbicara hari Senin, menteri pendidikan Korea Selatan Yoo Eun-Hae memberi tahu para siswa apa yang akan terjadi dalam realitas post-coronavirus yang baru ini.

“Segera setelah Anda tiba di sebuah kelas, Anda perlu membersihkan meja Anda sementara jendela harus sering dibuka,” katanya. “Kamu juga akan diminta untuk mengenakan topeng kecuali saat makan dan menjaga jarak lengan dua kali lipat saat kamu sedang bergerak atau berdiri dalam antrian. Kamu harus mengingat aturan ini dan kami mendesak kamu untuk menyimpannya.”

#Khazanahclub Perdana Menteri Korea Selatan Chung Sye-kyun mengatakan kepada pengarahan hari Minggu bahwa fasilitas tertutup akan dibuka kembali secara bertahap dan bahwa acara dan pertemuan akan diizinkan selama mereka mematuhi pedoman desinfeksi.

“Sangat menyegarkan dan menghilangkan stres untuk akhirnya keluar,” kata Ju Eun-song, seorang asisten penjualan toko berusia 32 tahun, kepada kantor berita AFP ketika pembatasan dilonggarkan pada Rabu.

“Ketika kita menyelesaikan jarak sosial, kita berada pada tahap di mana orang-orang terbiasa dengan jarak kehidupan sehari-hari,” Jo Jae-hong, seorang pengusaha berusia 38 tahun, mengatakan kepada kantor berita.

Tetapi kemunculan Jumat lebih dari selusin kasus baru terkait dengan seorang individu yang mengunjungi tiga club malam di Seoul akhir pekan lalu #khazanahclub berfungsi sebagai peringatan tentang seberapa cepat virus bisa mendapatkan kembali pijakan. Pejabat dengan cepat menyarankan klub dan bar tutup untuk bulan depan.

Peter Drobac, pakar kesehatan global di Oxford Saïd Business School, percaya bahwa pengalaman pemerintah lain menunjukkan bahwa pendekatan yang hati-hati adalah pendekatan yang tepat.

“Tidak ada resep ketat yang akan berhasil di tempat lain, tetapi ada serangkaian prinsip,” katanya kepada CNN melalui email.

“Pertama #khazanahclub, ratakan kurva – atau lebih baik lagi, hancurkan kurva – sampai ada penurunan berkelanjutan dalam kasus-kasus baru. Membuka ketika Anda masih memiliki penyebaran komunitas yang tidak terkendali, seperti di bagian AS, adalah kegilaan.”

Kedua, katanya, negara-negara harus memastikan sistem kesehatan mereka dapat mengatasi tanpa langkah-langkah krisis dan bahwa petugas kesehatan memiliki peralatan pelindung yang diperlukan; ketiga, kapasitas pengujian besar harus ada.

“Keempat, pelacakan kontak – yang membutuhkan orang dan teknologi – dan rencana untuk mengisolasi kasus dan kontak karantina. Isolasi tidak boleh dilakukan di rumah! Di situlah sebagian besar transmisi terjadi. Saya tidak mengerti mengapa ini diabaikan dalam Inggris dan AS. “

Dan terakhir #khazanahclub, kelompok berisiko tinggi dan rentan harus dilindungi, katanya, karena mobilitas masyarakat yang baru meningkatkan risiko infeksi baru.

“Kunci untuk membuka kembali adalah untuk mengimbangi risiko itu dengan pengujian, pelacakan, dan isolasi,” katanya. “Ini adalah intervensi yang telah dicoba dan benar yang memutus rantai penularan. Itu tidak berarti Anda dapat kembali normal, tetapi meningkatkan kemungkinan Anda dapat mulai membuka dengan aman.”

Negara-negara lain dapat belajar banyak dari Korea Selatan, katanya.

“Sangat mudah untuk berbicara tentang ‘tes, jejak, isolasi’ tetapi sulit dilakukan. Ketika Anda melihat kekuatan respon Korea Selatan, itu adalah serangkaian pelajaran hebat yang dapat ditiru,” kata Drobac. “Faktor penting lainnya di Korea Selatan tampaknya adalah komunikasi yang transparan dan kepercayaan publik. Ini akan menjadi lebih sulit di tempat-tempat di mana responnya salah kelola atau dipolitisasi, seperti AS dan Inggris.”

Jerman bisa ‘berani’

#Khazanahclub Jerman juga mengambil pendekatan selangkah demi selangkah untuk membuka kembali bisnis setelah penutupan selama seminggu.

Kanselir Angela Merkel mengatakan kepada Jerman pada hari Rabu bahwa mereka dapat “memberikan sedikit keberanian,” tetapi memperingatkan bahwa “kita harus memperhatikan bahwa hal ini tidak terlepas dari tangan kita.”

Batas kontak sosial akan tetap berlaku sampai 5 Juni, katanya, tetapi orang sekarang dapat bertemu dengan anggota dari satu rumah tangga lain serta mereka sendiri. Orang harus tetap terpisah 1,5 meter (5 kaki) dan menutup mulut dan hidung mereka di depan umum.

Toko-toko dapat dibuka kembali tetapi dengan langkah-langkah kebersihan tambahan, Merkel menambahkan, berbicara pada konferensi pers setelah pertemuan video dengan perdana menteri dari 16 negara bagian Jerman. “Fase pertama pandemi ada di belakang kita, tetapi kita masih di awal dan itu akan bersama kita untuk waktu yang lama,” kata Merkel seperti yang dilansir #khazanahclub.

Liga sepak bola top Jerman, Bundesliga, akan kembali bermain mulai 16 Mei – tetapi di bawah batasan ketat dan tanpa penonton. Ini akan menjadi liga Eropa utama pertama yang kembali beraksi.

Respons coronavirus Jerman secara luas dipandang sebagai kisah sukses di Eropa. Korban jiwa Covid-19 di negara itu relatif rendah dibandingkan dengan negara lain dan sistem kesehatannya yang bersumber daya baik memungkinkan rumah sakitnya menerima pasien dari negara-negara Eropa lain yang lebih diperangi. Industri diagnostik canggih Jerman berarti mampu melakukan pengujian massal sejak awal.

Tingkat reproduksi virus corona – ukuran penting – diperkirakan telah turun menjadi 0,65, lembaga pengendalian penyakit negara itu, Robert Koch Institute (RKI), mengatakan Kamis. Itu berarti bahwa rata-rata, 100 orang akan menginfeksi 65 lainnya.

Saat ini #khazanahclub, Jerman mampu melakukan 964.000 tes coronavirus per minggu, kata RKI, meskipun hanya sekitar sepertiga dari kapasitas yang digunakan dalam seminggu terakhir.

Pendekatan Jerman yang relatif hati-hati untuk membuka kembali tampaknya bijaksana, kata Drobac.

“Kasus-kasus baru setiap hari turun menjadi ratusan – ini bukan sepele, tetapi ini adalah tingkat yang mudah-mudahan dapat dikelola dengan sistem yang kuat untuk pengujian, pelacakan dan isolasi,” katanya.

Sistem pemerintahan terdesentralisasi Jerman, ditambah dengan koordinasi nasional, berarti ada fleksibilitas lokal yang berguna untuk memutuskan dengan tepat bagaimana dan kapan untuk meringankan rekomendasi jarak sosial, katanya.

“Kota-kota besar mungkin perlu bergerak lebih lambat daripada daerah pedesaan, misalnya. Tapi yang penting, Jerman telah melembagakan pemicu – jika kasus baru naik di atas 50 per 100.000, secara otomatis menghentikan pelonggaran jarak sosial. Saya tidak tahu apakah itu akan berhasil, tetapi sepertinya pendekatan cerdas berdasarkan bukti yang kita miliki. “

Mengunci kuncian ‘perlahan tapi pasti’

#Khazanahclub di tempat lain, diskusi mendesak terus berlanjut tentang cara mengangkat pembatasan pada kehidupan orang-orang dan menghidupkan kembali ekonomi tanpa membahayakan kemajuan yang dibuat dalam membatasi penyebaran virus corona. Dan bahkan ketika langkah-langkah dilonggarkan, warga menghadapi kenyataan yang sangat berbeda.

Di Italia, sekitar 4 juta orang diizinkan untuk kembali bekerja minggu ini – banyak dari mereka adalah pekerja konstruksi dan pabrik – dan orang Italia kembali diizinkan untuk mengunjungi anggota keluarga di wilayah yang sama. Serta #khazanahclub Bar dan restoran dibuka kembali, tetapi hanya untuk pesanan takeaway.

Para pemimpin pemerintah dan gereja juga mengumumkan Kamis bahwa massa dan pernikahan dapat dirayakan di gereja mulai 18 Mei, setelah dilarang selama hampir dua bulan. Tetapi layanan tidak akan terlihat sama.

Menurut protokol yang disepakati oleh para pemimpin, pastor dan penyembah harus mengenakan topeng. Imam itu akan memberikan komuni mengenakan sarung tangan dan harus berhati-hati “menghindari kontak dengan tangan umat beriman.”

Para penyembah juga harus menjaga jarak satu meter (3 kaki) dari yang lain, di dalam dan di luar gereja, dan siapa pun yang demam tidak akan diterima.

Prancis juga akan mulai mencabut pembatasan tinggal di rumah pada Senin, Perdana Menteri Edouard Philippe mengatakan Kamis. Dia mengatakan itu akan menjadi “proses yang sangat bertahap” untuk “perlahan tapi pasti” mengangkat langkah-langkah kuncian.

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson akan memberikan pidato di televisi pada hari Minggu mengenai batasan negaranya. Berita utama surat kabar telah menyarankan relaksasi yang signifikan pada kartu. Tetapi Menteri Luar Negeri Dominic Raab, yang menjadi tuan rumah briefing Covid-19 harian di Downing Street pada hari Kamis, mengatakan langkah-langkah apa pun hanya akan “tambahan” dan “relatif sederhana.”

#Khazanahclub sementara itu, di Amerika Serikat, sementara beberapa pers untuk pembukaan kembali bisnis yang lebih cepat terpukul oleh pesanan tetap di rumah, yang lain khawatir puncak infeksi Covid-19 masih akan datang di negara-negara tertentu, atau gelombang infeksi kedua. mungkin lebih buruk dari yang pertama.

Drobac memperingatkan bahwa gagasan untuk memilih antara memprioritaskan kesehatan masyarakat atau ekonomi “adalah kesalahan.”

“Satu-satunya cara untuk mengatasi krisis ekonomi adalah dengan mengatasi krisis kesehatan masyarakat. #Khazanahclub ingat, penguncian bukanlah solusi – ini adalah penghentian darurat yang membeli waktu untuk mengembangkan strategi dan mempersiapkan,” katanya.

“Saat ini ada lusinan, jika bukan ratusan, eksperimen kecil yang terjadi di seluruh dunia ketika negara dan komunitas mencoba membuka kembali. Kami akan belajar banyak dari periode ini tentang seperti apa bentuk normal baru untuk beberapa tahun ke depan. “

 

Artikel Credit By : edition.cnn.com

Sumber Info Yg Populer

10 Tips Untuk Menegosiasikan Gaji Anda

BACA BERLANJUT

Jenis SIM Yg Berlaku Di Indonesia

Baca BERLANJUT

Cara Menemukan Bakat Dlm Diri Sendiri

Baca Berlanjut

Cara Menciptakan Budaya Kerja yang Sehat

Baca Berlanjut

Dapatkan eBuku GRATIS Tentang Cara Mempersiapkan Wawancara Apa Pun

Bergabunglah

Kantor

55 Jln Enggano

RT/RW 007/016

Tanjung Priok

Jakarta Utara

Indonesia

Hubungi Kami

error: Content is protected !!

Berlangganan Dgn Kita !

Bergabunglah Dgn Milis Kami Utk Menerima Informasi & Berita Terbaru Dari Tim Kami !

Terima kasih telah berlangganan dgn kami !