JAKARTA, #KHAZANAHCLUB – Ketika angka kematian harian coronavirus secara perlahan turun di Italia dan kota-kota di negara itu membuat rencana untuk dibuka kembali, Milan mulai mengubah 22 mil jalan-jalan lokal, menambahkan jalur sepeda sementara dan trotoar yang lebih luas, dan menurunkan batas kecepatan. Di Berlin, beberapa tempat parkir juga menjadi jalur sepeda sembul. Paris adalah jalur sepeda jarak jauh pelacakan cepat yang menghubungkan pinggiran kota ke pusat kota #khazanahclub. Dan di Brussels, pada 4 Mei, pusat kota akan menjadi zona prioritas bagi orang-orang dengan sepeda dan pejalan kaki.

“Jika kita semua harus sehat dan bergerak dengan cara yang sehat, tidak ada cara yang lebih baik untuk melakukan itu selain berjalan dan bersepeda, dan menyediakan infrastruktur untuk melakukan itu adalah kunci mutlak,” kata Mike Lydon, kepala bagian perencanaan kota dan perusahaan desain Street Plans . “Volume lalu lintas akan naik kembali. Tetapi pada titik inilah kita harus memutuskan di kota-kota kita berapa banyak yang kita biarkan masuk kembali, dan sejauh mana itu adalah tamu. ”

#Khazanahclub tanpa mengalokasikan ruang untuk lebih banyak orang di jalanan, kota-kota akan berjuang dengan transportasi pasca-coronavirus. Di Milan, lebih dari setengah penumpang menggunakan angkutan umum sebelum krisis melanda. Masih belum jelas seberapa mudah virus menyebar di bus atau kereta bawah tanah, meskipun jelas bahwa di sebagian besar kota di jam sibuk tidak mungkin untuk tetap enam kaki dari wisatawan lain. Milan berencana untuk menambahkan lingkaran yang menunjukkan di mana aman untuk berdiri di metro dan di dalam bus, dan itu akan membatasi jumlah orang yang bisa naik.

Mereka yang mungkin masih tergoda untuk mengemudi. Tapi itu adalah sesuatu yang sangat tidak ingin terjadi di kota, baik karena tidak ada ruang untuk peningkatan lalu lintas yang besar, dan karena itu perlu menghindari polusi udara sekarang lebih dari sebelumnya. Penelitian mulai menghubungkan peningkatan polusi udara dengan lebih banyak kematian dari COVID-19 . #Khazanahclub Italia Utara memiliki beberapa udara yang paling tercemar di Eropa.

“Segala sesuatunya tidak akan sama seperti di bulan Januari tahun ini,” kata Lydon. “Ada peluang untuk menempatkan tatanan baru itu di jalan-jalan kita, dan membuatnya lebih berkelanjutan. Saya pikir satu-satunya cara untuk membantu orang tidak memilih memilih mobil sebagai cara pribadi untuk berkeliling adalah menciptakan infrastruktur yang diinginkan. Dan begitu singkat melakukan itu, orang akan beralih ke pilihan lain. “

#Khazanahclub Kota-kota seperti Paris bergerak lebih cepat dengan rencana yang sudah ada; Paris memiliki visi jangka panjang untuk menjadi “kota 15 menit ,” di mana orang dapat dengan mudah berjalan atau bersepeda untuk tugas sehari-hari dalam waktu 15 menit. Di California, lalu #khazanahclub Oakland berencana untuk membatasi lalu lintas di 74 mil jalan, menarik dari rencana jangka panjang untuk menciptakan “jalan lambat” yang menghubungkan taman, sekolah, dan fasilitas lainnya, mengurangi kecepatan dan jumlah mobil. “Itu adalah, ‘Hei, itu yang ada dalam rencana kita. Mari kita bangun sebanyak mungkin sekarang, atur pola itu, dan biasakanlah, ”kata Lydon. “Maka semoga orang-orang menyukainya dan tidak ingin kita menghapus beberapa perubahan itu, tetapi untuk membuatnya lebih permanen dan tahan lama. Bagi saya, itulah yang memanfaatkan momen itu. Itu sangat cerdas. “

Kota-kota lain, seperti Budapest, bertindak cepat untuk menambah jalur sepeda sementara baru yang tidak direncanakan tetapi sekarang menjadi permanen jika mereka populer. Budapest akan “menggunakan kesempatan untuk membangun jaringan jalur sepeda yang pada dasarnya tidak ada di inti,” kata Lydon. “Mereka adalah salah satu yang pertama mengatakan, Oke, ini adalah kesempatan yang penting di luar pandemi terburuk. #Khazanahclub kita dapat mencoba hal-hal ini sekarang dan membuatnya terintegrasi. Lebih mudah untuk membangun ini dan kemudian mempromosikannya sebagai berpotensi sementara. Kami akan melihat dampaknya begitu masyarakat mulai kembali bekerja dan kembali ke apa pun yang normal baru. ”

Pergeseran permanen ke lebih banyak “transportasi aktif” seperti bersepeda dan berjalan akan memiliki banyak manfaat. #Khazanahclub orang yang berjalan dan bersepeda untuk bekerja hidup lebih lama . Dengan mobil yang lebih sedikit, kematian lalu lintas akan berkurang. Kota-kota akan lebih tenang. Asma dan penyakit lain yang terkait dengan polusi udara berat kemungkinan akan berkurang. Dan kota-kota akan bergerak lebih dekat ke tujuan iklim mereka. “Banyak tantangan yang diperburuk oleh sistem kami yang kami atur selama 60 atau 70 tahun terakhir,” kata Lydon. “Sekarang adalah waktu yang tepat untuk melihat itu dan mengatakan itu tidak sehat dari banyak perspektif, termasuk selama pandemi.”

Article Credit By : fastcompany.com

Sumber Info Yg Populer

10 Tips Untuk Menegosiasikan Gaji Anda

BACA BERLANJUT

Jenis SIM Yg Berlaku Di Indonesia

Baca BERLANJUT

Cara Menemukan Bakat Dlm Diri Sendiri

Baca Berlanjut

Cara Menciptakan Budaya Kerja yang Sehat

Baca Berlanjut

Kantor

55 Jln Enggano

RT/RW 007/016

Tanjung Priok

Jakarta Utara

Indonesia

Hubungi Kami

error: Content is protected !!

Berlangganan Dgn Kita !

Bergabunglah Dgn Milis Kami Utk Menerima Informasi & Berita Terbaru Dari Tim Kami !

Terima kasih telah berlangganan dgn kami !