JAKARTA, #KHAZANAHCLUB – Empat bulan lalu, tidak ada yang pernah mendengar tentang COVID-19 (coronavirus), namun dalam waktu singkat itu, virus tersebut benar-benar mengubah lanskap pekerjaan di Inggris. Seperti halnya krisis apa pun, ada beberapa pemenang dan beberapa pecundang. #Khazanahclub bagi sebagian orang, bisnis sedang booming dan mereka secara aktif merekrut staf tambahan untuk memenuhi permintaan tambahan, tetapi untuk sebagian besar bisnis, tindakan pengamanan yang dipaksakan dan jarak sosial telah memiliki dampak ekonomi yang menghancurkan. 

Perkiraan menunjukkan bahwa hingga 30% dari tenaga kerja Inggris telah dilanggar dan banyak lagi yang saat ini bekerja dari rumah, sementara secara bersamaan perlu merawat anak-anak karena penutupan sekolah dan penyedia penitipan anak. 

Untungnya #khazanahclub, ada tanda-tanda tentatif bahwa Inggris telah mencapai puncak infeksi dan bahwa kurva infeksi mulai merata. Ada juga tanda-tanda bahwa pembicaraan mulai beralih ke arah bagaimana Inggris dapat mulai mengangkat pembatasan kuncian dan membuat ekonomi bekerja kembali. 

Aman untuk mengasumsikan bahwa tindakan penguncian tidak akan dicabut dalam semalam; alih-alih, pembatasan akan dicabut secara terkelola. Tampaknya ada kemungkinan bahwa bagian-bagian ekonomi berisiko rendah akan diizinkan untuk kembali bekerja terlebih dahulu. Sektor risiko yang lebih tinggi, termasuk keramahtamahan dan waktu luang, kemungkinan akan melihat penguncian terus untuk sementara waktu, dan kemudian melihat rilis pembatasan secara bertahap #khazanahclub.

Ketika pengusaha diberi lampu hijau untuk melanjutkan operasi, mereka masih akan menghadapi banyak tantangan untuk memutuskan bagaimana cara beroperasi dengan aman dan mengintegrasikan kembali tenaga kerja mereka. Dalam artikel ini, kami mempertimbangkan beberapa masalah utama yang akan dihadapi pengusaha, dan bagaimana mereka dapat bersiap untuk kehidupan setelah dikurung.

#Khazanahclub bagaimana kita bisa mempersiapkan bisnis kita agar bisa kembali bekerja dengan aman?

‘Jika Anda gagal untuk mempersiapkan, Anda sedang bersiap untuk gagal’ (Benjamin Franklin). Pengusaha akan bijaksana untuk memperhatikan kata-kata bijak ini dan menggunakan waktu ini untuk mulai mempersiapkan bisnis mereka untuk hidup setelah dikurung. Mulailah berpikir sekarang tentang bagaimana Anda dapat menyesuaikan cara kerja lama Anda untuk membuat lingkungan kerja lebih aman bagi staf, pengunjung, dan pelanggan Anda. Pengusaha memiliki sejumlah hukum umum dan tugas-tugas wajib sehubungan dengan kesehatan dan keselamatan di tempat kerja dan titik awal untuk setiap pengusaha adalah membiasakan diri dengan pedoman HSE saat ini .

#Khazanahclub bisa pertimbangkan bagaimana cara kerja biasa dapat disesuaikan untuk memungkinkan jarak sosial yang lebih besar dan langkah-langkah kebersihan tambahan . Ini dapat mencakup, misalnya, peningkatan jarak di dalam tempat kerja, penggunaan yang lebih besar dari sekali pakai daripada penggunaan kembali, rezim pembersihan tambahan, penggunaan APD yang sesuai, jam kerja yang mengejutkan, membagi staf menjadi ‘kelompok’ atau ‘shift’ yang tidak bercampur dengan yang lain staf, dan mengurangi jumlah staf dan pengunjung di tempat Anda sekaligus. Berkonsultasi dengan staf dan manajer tentang langkah-langkah yang diusulkan dapat menyoroti bidang yang menjadi perhatian dan / atau solusi, yang belum Anda identifikasi dalam penilaian risiko Anda. Staf dan manajer perlu dilatih ulang dalam protokol dan prosedur baru.

#Khazanahclub pertimbangkan jika ada perubahan yang perlu dilakukan di tempat bisnis Anda untuk mengurangi hot spot kontak, yang dapat meningkatkan risiko penyebaran virus. Sebagai contoh, Amazon didenda € 1 juta per hari , sebagian karena tidak melepas pintu putar, yang menimbulkan risiko kontaminasi terhadap stafnya. Karena virus dapat menyebar melalui partikel mikroskopis di udara, pertimbangkan apakah ventilasi memadai dan pemasangan pelindung bersin di area berisiko tinggi.

Akankah perubahan ukuran dan komposisi tenaga kerja Anda dibutuhkan?

Banyak bisnis #khazanahclub yang akan menemukan bahwa kuncian, dan goncangan ekonomi pasca-kuncian, akan mengubah kebutuhan bisnis mereka. Mungkin tidak masuk akal secara bisnis untuk memulai kembali bisnis setelah kuncian dilepaskan, dengan jumlah staf yang sama, melakukan pekerjaan yang mereka lakukan sebelum pandemi. Kelangsungan hidup bisnis mungkin membuat perlu untuk mempertimbangkan membentuk kembali tenaga kerja melalui restrukturisasi dan / atau redundansi. Untuk mengurangi risiko klaim hukum, proses ini harus ditangani secara adil dan dalam batas-batas hukum yang ada. Pertimbangkan dampaknya terhadap semangat kerja staf jika mereka harus melakukan pemotongan gaji dengan tujuan melindungi pekerjaan, hanya untuk mengetahui bahwa kehilangan pekerjaan sebenarnya tidak terhindarkan.

Agar staf tetap dipertahankan #khazanahclub, pertimbangkan apakah mereka dapat melanjutkan peran mereka saat ini. Mungkin perlu atau diinginkan untuk mentransfer beberapa dari mereka ke tugas baru (yang mungkin melibatkan beberapa pelatihan ulang). Sebagai contoh:

Haruskah staf yang telah mengkonfirmasi coronavirus (dan yang karena itu mungkin memiliki beberapa kekebalan alami dari infeksi ulang) dipindahkan ke tugas yang dihadapi pelanggan?

Dapatkah Anda melindungi staf yang paling rentan dengan memindahkan mereka dari tugas garis depan ke peran di mana mereka menghadapi risiko infeksi yang lebih rendah #khazanahclub?

Sejauh memungkinkan untuk dilakukan, haruskah staf terus bekerja dari rumah sedapat mungkin?

Bagaimana kita dapat mengintegrasikan kembali staf setelah dikunci?

Ini mungkin berubah menjadi lebih banyak tantangan daripada yang dipikirkan banyak pengusaha. Titik awal harus mempertimbangkan kebutuhan staf untuk membuat tempat kerja siap untuk pembukaan kembali penuh, baik dalam hal jumlah staf dan dalam hal keterampilan. Ini mungkin berarti bahwa beberapa staf dibawa kembali dari cuti lebih awal dari yang lain dan seleksi ini harus ditangani secara adil dan mampu pembenaran obyektif. Staf yang diminta untuk kembali dari cuti cuti harus diberikan pemberitahuan yang cukup untuk mempersiapkan (dan akun harus diambil dari masalah pengasuhan anak yang sedang berlangsung mereka mungkin karena penutupan sekolah dan pembibitan).

#Khazanahclub jika beberapa staf bekerja penuh waktu, sementara yang lain cuti, mungkin ada ketegangan di antara staf saat kembali bekerja. Staf yang terus bekerja mungkin tidak tertarik melepaskan tugas dan tanggung jawab baru yang telah mereka lakukan. Mereka yang telah cuti cuti mungkin merasa dipinggirkan setelah kembali bekerja, seolah-olah ‘tempat’ mereka dalam angkatan kerja terancam. Emosi di antara staf mungkin cepat renggang. Manajer harus siap untuk menangani dan menyelesaikan ketegangan ini, melalui kesepakatan sedapat mungkin. Titik awalnya adalah bahwa karyawan tetap dipekerjakan pada posisi sebelumnya, sehingga setiap perubahan pada pengembalian ini akan memerlukan tingkat diskusi dan konsultasi dengan staf dan, dalam beberapa keadaan, perubahan pada kontrak mungkin diperlukan.

Staf yang telah dapat bekerja dari jarak jauh mungkin tidak tertarik untuk memberikan fleksibilitas itu dan kebebasan baru mereka. Peningkatan permintaan kerja yang fleksibel tampaknya sangat mungkin dan pengusaha mungkin merasa lebih sulit dari sebelumnya untuk membenarkan penolakan permintaan semacam itu, dalam situasi di mana pekerjaan gesit telah terbukti berhasil selama beberapa bulan terakhir. Mungkin #khazanahclub peningkatan kinerja jarak jauh dan fleksibilitas akan menjadi salah satu manfaat jangka panjang dari pandemi ini.

Bisnis juga perlu memulai kembali proses yang sebelumnya ditunda seperti disiplin dan kinerja, dan saran harus dicari sehubungan dengan ketidakhadiran dan bagaimana memperlakukan ketidakhadiran yang terkait dengan coronavirus.

Apa yang dapat kita lakukan untuk membantu staf dengan kesehatan mental mereka?

Banyak staf akan melihat kesehatan mental mereka menderita selama beberapa bulan terakhir. Beberapa staf mungkin menghadapi kehilangan orang yang dicintai dan mungkin memerlukan dukungan tambahan untuk mengelola kesedihan mereka. Isolasi selama penguncian mungkin memiliki dampak merusak pada kesejahteraan mental orang lain, membuat mereka kesepian, cemas atau tertekan. Di antara staf yang terus bekerja, mengelola tantangan homeschooling sementara juga bekerja mungkin melelahkan dan membuat mereka sangat tertekan. Dan #khazanahclub pengusaha harus mempertimbangkan seberapa kuat mekanisme dukungan mereka untuk menghadapi tantangan yang mungkin timbul dari masalah ini dan meningkatkannya jika memungkinkan. Sebagai contoh:

Apakah staf memiliki akses ke konseling rahasia?

Apakah bisnis memiliki pertolongan pertama kesehatan mental?

Beberapa staf mungkin sangat takut untuk kembali normal – untuk bepergian dengan transportasi umum yang sibuk, atau untuk bekerja bersama kolega, atau dengan pelanggan. Besar kemungkinan majikan akan menemukan bahwa beberapa staf menjadi AWOL setelah dipanggil untuk bekerja, karena kekhawatiran akan keselamatan mereka. Disini sangatlah penting #khazanahclub untuk mengkomunikasikan kepada staf langkah-langkah yang diambil untuk mengurangi risiko penularan virus corona di tempat kerja untuk mengurangi ketakutan mereka. Namun, jika staf masih menolak untuk kembali bekerja, maka proses disiplin yang adil perlu diikuti untuk menangani ketidakhadiran mereka.

#Khazanahclub seberapa jauh Anda bisa memantau dan mengendalikan kesehatan karyawan Anda?

Pengujian coronavirus di Inggris saat ini dibatasi oleh pemerintah untuk mereka yang sakit parah, pekerja kunci dan keluarga mereka . Pengujian antibodi belum tersedia secara luas (dan ada beberapa kekhawatiran tentang keandalannya karena belum ada yang bisa memastikan bahwa memiliki virus melindungi Anda dari menangkapnya lagi di masa mendatang). Vaksin sedang menjalani uji coba, tetapi meskipun terbukti berhasil, akan membutuhkan waktu hingga 18 bulan untuk tersedia secara luas. Di bawah undang-undang saat ini, majikan tidak dapat memaksa seorang karyawan untuk menjalani prosedur medis (mis. Tes coronavirus atau vaksinasi) tanpa persetujuan mereka, dan kecil kemungkinannya bahwa penolakan persetujuan akan menjadi alasan yang adil untuk pemecatan. Dengan demikian, pendekatan yang diambil oleh pengusaha untuk mendorong langkah-langkah tersebut perlu lebih banyak wortel, dan lebih tidak lengket.

#Khazanahclub berapa lama kita harus bergantung pada kesabaran staf dalam mendukung bisnis?

Selain memanfaatkan cuti cuti dan mengambil keuntungan dari langkah-langkah dukungan bisnis lainnya , banyak bisnis akan memperkenalkan langkah-langkah yang bergantung pada kesabaran staf (misalnya pemotongan gaji sementara, ulasan gaji yang ditunda). Ketika penguncian diangkat, dan staf diminta untuk kembali ke pola kerja yang lebih normal, mereka mungkin semakin kehilangan kesabaran dan menentang langkah-langkah tersebut. Oleh karena itu #khazanahclub, mereka harus disimpan di bawah tinjauan konstan dan tidak diperpanjang lebih dari yang diperlukan. Persyaratan di mana tindakan tersebut disepakati dengan staf harus dihormati, dan konsultasi harus dilakukan jika mereka perlu diperpanjang atau diubah.

Singkatnya, pengusaha mungkin menemukan bahwa reintegrasi tenaga kerja mereka dan menyesuaikan diri dengan ‘normal baru’ menimbulkan tantangan yang signifikan. Namun, dengan beberapa pemikiran dan persiapan, dampak dari tantangan-tantangan ini dapat diminimalisir dan ditangani dengan tepat.

#Khazanahclub untuk pembaruan lebih lanjut dan artikel lain yang membahas dampak coronavirus, lihat hub coronavirus kami  .

 

Credit By : www.hilldickinson.com

Sumber Info Yg Populer

10 Tips Untuk Menegosiasikan Gaji Anda

BACA BERLANJUT

Jenis SIM Yg Berlaku Di Indonesia

Baca BERLANJUT

Cara Menemukan Bakat Dlm Diri Sendiri

Baca Berlanjut

Cara Menciptakan Budaya Kerja yang Sehat

Baca Berlanjut

Kantor

55 Jln Enggano

RT/RW 007/016

Tanjung Priok

Jakarta Utara

Indonesia

Hubungi Kami

error: Content is protected !!

Berlangganan Dgn Kita !

Bergabunglah Dgn Milis Kami Utk Menerima Informasi & Berita Terbaru Dari Tim Kami !

Terima kasih telah berlangganan dgn kami !